suster….

SUSTER KERAMAS VS SUSTER NGESOT VS SUSTER BENERAN

Ada berita tentang film yang judulnya ”Suster Keramas” yang bikin heboh negeri ini di tahun baru, kenapa ampe heboh ???? . Film ber-genre horor ini (dah jelas kan dari judulnya ??? ) sama dengan film2 genre horor lainnya yang banyak di Indonesia, banyak nuansa erotisnya hingga tak layak untuk ditonton, akhirnya MUI bertindak….(dalam hal ini kudukung dengan penuh…..say no to prnografi…….chayoooo !!!! )

Tapi bukan pornografinya yang kita bahas disini saudara2…..tapi tentang JUDULNYA……..ya sekali lagi ………JUDULNYA !!!!. Emang kenapa ???? secara penulis adalah seorang perawat alias suster !!! agak gimana gitu jadinya L, dulu kita kenal ”suster ngesot”, lah sekarang muncul ”suster keramas” !!, yang jadi tanda tanya besar adalah kenapa kudu suster keramas ya ??? kenapa gak ”hantu keramas” atau ”tukang las keramas” atau ”dokter keramas ” atau apoteker keramas’ atau…….atau kenapa suster lagi….

Emang yang namanya suster bakat ya jadi ikon hantu?, padahal secara de facto suster adalah pekerjaan mulia, jadi mereka gak perlu dijadikan ikon menakutkan dong( protes ni ceritanya…)

Tentang suster ngesot sebenarnya q pernah dapat cerita yang lebih masuk akal daripada cerita di filmnya yang asli……ini jujur adalah kisah ditemukannnya istilah suster ngesot .

Jadi inget dongeng hantu waktu kami di himpunan dulu, suatu kali ketika gerimis pada sore hari dan kami tertahan di sekretariat dengan ditemani guntur dan kilat yang mnyambar-nyambar (lebay he..he…), salah satu temenku bercerita tentang suster ngesot…..sebenernya sebagai pendengar ku agak protes karena terkait profesi, tapi….dengerin aja ah daripada dengerin guntur J

”ceritanya………(temenku mulai dengan kata ceritanya dan suara yang bergenre horor dan bermuka serem yang gak ngefek, soalnya dia lucu he..he…) dulu….ada seorang anak laki-laki yang dirawat di ruang 13 rumah sakit daerah karena kecelakaan, kakinya patah dan dia kudu rawat inap, nah……..suatu malam, dia lagi gak dijaga ma keluarganya soalnya kebetulan waktu itu malam jum’at kliwon, dan karena keluarganya masih berpegang teguh pada keyakinan bahwa malam jum’at kliwon adalah malam dimana hantu gentayangan, maka dengan rela mereka ngebiarin anak laki-lakinya yang kebetulan drawat di ruang 13 yang serem itu sendirian dulu barang satu malem, dan kebetulan juga tengah malam itu si anak ini gak bisa tidur soalnya kebelet pipis, padahal kan gak bisa ke kamar mandi sendirian………., akhirnya sambil nahan dan karena kelaperan juga, dia mengambil inisiatif buat ngemil kacang polong yang tadi ditinggal mbaknya di meja, nah…belum lagi abis satu kantong kacang polong, tiba-tiba……pintu kamarnya terbuka dengan tiba-tiba……dan……..tepat pada saat itu tiba-tiba dhuarrrrrrrr………guntur dan kilat menggelegar dan mati deh lampunya dengan sukses, si anak tadi kaget setengah mati, saking kagetnya kacang polongnya jatuh ke lantai dan bertebaran dengan merata di seluruh ruangan, dan lebih kaget lagi waktu ada tangan yang menggapai di tepi ranjangnya lengkap dengan rintihan seorang wanita ”adduuuu…h…..sakiiiit…….” dan……..tepat di bawah ranjangnya ada seorang dengan rambut terurai dan seragam putih melihat ke arahnya. Kontan saja anak ini teriak ”SUSTER NGESOOOTTTT, TOLOOOOONGGGG !!!!” dia pun gak peduli ma kakinya yang sakit, ma kacang polongnya yang jatuh, langsung lari sepanjang koridor RS, sementara itu…..di ruangan 13,  suster shift malam yang awalnya tadi mau nengokin si anak ini, masih terduduk dan nahan sakit, gimana gak sakit, orang tadi waktu masuk ruangan tiba-tiba mati lampu dan dia gak tahu banyak kacang polong di lantai, jadi deh dia jatuh kebentur ranjang dengan sukses, niatnya mau minta tolong eh malah dikira suster ngesooooot…..nasib dah…….”

Nah gitu ceritanya, jadi gak ada tuh yang namanya suster ngesot he..he…., trus besoknya cerita diatas berkembang di setiap perbincangan, salah satunya adalah kejadian seperti berikut :

waktu itu sudah sore, tapi masih jam 4, sekretariat biasanya masih rame ampe jam 5 nanti, tapi q ingin pulang duluan soalnya ntar malem kebagian jaga malam di RS (profesi mode on), maka ku pamit pulang duluan

”eh…duluan ya semua”, Nisa say

”ngapain mbak, masih jam empat nih nanggung, bareng aja ntar jalan pulangnya jam 5-an nanti ” Tri answer

”gak ah…ntar malem jaga, jadi sekalian jaga stamina juga” Nisa bales

”oohhh…..” Tri komentar

”Jaga malem???? Ronda mbak ???” Hendra ngikut nanya

”ngawur……..mbak nisa kan suster ” Tri ceramah

”oh…..he.he…suster ?? suster apa? ” Hendra masih nanya dengan lugunya, gak menyerah…atau emang menurut dia suster itu ada jenisnya ya ???

”suster ngesot ha..ha…” Tri ngawur

”eh…………….mbak Nisa kan akhwat, emang ada mbak akhwat ngesot ????” Hendra nanya lagi dengan semakin lugu dan ………..

” (@@@@#####*****$$$$$&&&&&&****** aaarrrrrrgggghhhhhh……..” gubrak dah

Nah tu kan……..jadi ikon deh si suster ngesot…btw…ngapain bahas ini ?? yang pasti karena penulis gak rela dengan adanya suster keramas, karena semakin membuka peluang pintu kekreatifan untuk menciptakan suster……suster lainnya,

Jadi………gak tau ah. J

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s