Tentang naek motor

Part one : ruginya gak bisa naek motor ndiri

Bisa naik  motor sendiri  adalah sebuah keahlian yang sangat menguntungkan, apalagi kalau aktivitas dan mobilitas kita sangat tinggi. Naik motor sendiri bisa menghemat waktu, menghemat uang yang harus digunakan untuk naik angkot, ataupun menghemat tenaga (karena yang keluar tenaga mesin bukan tenaga kita he…he…)

Dulu semasa SMA, dari kami berlima hanya 2 orang super woman yang bisa naik motor………..lainnya….ngikut he..he… (kalaupun terpaksa salah satu kudu bertiga satu motor, walaupun itu sangat melanggar aturan kedisiplinan lau lintas n kucing-kucingan ma pak polisi), cukup menyusahkan, apalagi kalau tempat yang kan kami kunjungi belum dilengkapi dengan fasilitas angkutan umu, jadi kalau gak jalan kaki ya……..nunggu temen buat bolak-balik ngangkut kami J (nyusahin orang mode on)

Apalagi waktu kuliah, karena memang agak berbakat jadi aktivis, maka yang namanya mobilitas luar biasa tingginya, dituntut untuk ke beberapa tempat dalam satu hari, walaupun susah untungnya fasilitas masih memadai karena memang kebanyakan tempat dapat dijangkau dengan angkutan kota, tapi kerugiannya adalah sering tidak tepat waktu atau terlambat karena memang angkotnya bukan kita yang nyupir, jadi suka-suka sopir jalannya, kadang nunggu penumpang ampe penuuuuuuuuhhhhhhhh….buaaaanguuueeettt (he..he…), kadang kalau sopir masih gak mood jalan ya gak jalan2, atau kalau sopir lagi seneng maka nyanteeeeeee……….deek, ntar juga nyampe akhirnya ha..ha… (capee deh)

Menyusahkan temen juga adalah efek kedua gak bisa naek motor setelah ”nyusahin diri sendiri”,  kebayang gak, pernah waktu itu kami PP Malang-Mojokerto naik motor dalam waktu kurang dari 24 jam, karena q adalah person yang gak bisa naek motor ndiri jadi ya cuman bisa ngikut sebagai penumpang, akhirnya yang nyupir menderita cz gak bisa gantian nempuh perjalanan sejauh itu…sebenernya gak tega, tapi mau gimana lagi orang gak bisa coba…..

Menderita adalah efek cabang dari nyusahin diri sendiri, soalnya dulu waktu jaman lagi profesi, kadang kita gak selalu jaga pagi, atau ada teman jaga dalam satu shift, penderitaan itu kualami kalau lagi kebagian jaga sore yang pulangnya jam 9 malem, dan gak ada temen yang jaga sore bareng, maka bisa dipastikan ku nyampe kosan paling cepet jam 10 malem dengan 3 kemungkinan cara :

  1. Kalau beruntung  dapat angkot yang langsung ke tempat tujuan, tapi biasanya lamaaaaaaa banget, sampe jalan sepi, sampe kaki pegel berdiri, sampe putus asa pengen nyetop mobil polisi yang lewat, sampe pengen nangis hiks…..
  2. Kalau agak tidak beruntung, jam setengah sepuluh sudah batas akhir ada di jalan (target yang kubuat untuk keamanan diri sendiri kalo lagi pulang malam sendirian), maka naik angkot yang beda jurusan dan oper angkot lain ke tempat kos(boros mode on)
  3. Kalau tidak beruntung…….naek angkot dulu apa aja, trus…..karena udah terlalu malam, angkot yang selanjutnya udah sepi atau penumpangnya kaum Adam semua, jadilah jalan kaki kurang lebih 2 km sampe kos-an (malem2…ingat !!!)

Batal pergi ke suatu tempat juga efek berikutnya dari gak bisa naek motor ndiri, karena kadang kalau tempat acaranya jauh dan gak terjangkau kendaraan, maka yang dengan mental lemah akan menyerah dan akhirnya gak jadi datang , padahal acaranya mungkin bermanfaat untuk kita (hanya karena kita gak punya ”tebengan ” he..he…)

Bonceng pak ojek (terpaksa mode on) adalah efek yang tak bisa terhindarkan saat pengabdian masyarakat di daerah terpencil di Dau L, yah…karena dusun yang kami tempati jauh di pedalaman, dengan jalan yang sangat susah, berbatu dan menanjak serta  jauh dari jalan umum (kira2 4 km = ngeri kalao jalan kaki sendirian karena sepi….), akhirnya ya…memanfaatkan apa yang ada yaitu ojek.

Itulah susahnya akhwat kalau tentang naek motor, di satu sisi dijaga agar tetap syar’i di sisi lainnya ini adalah hal yang harus bisa diterima kalau emang gak bisa naek motor. Sampai ada resolusi untuk semua akhwat yang gak bisa naek motor harus ikut kursus naek motor gak peduli dia punya motor atau tidak ha…ha…

Tapi efek2 diatas dulu agak gak ngaruh, karena menurutqu gak masalah jalan kaki kalaupun jaraknya gak begitu jauh (walaupun panas, walaupun hujan, walaupun capek, dan walaupun2 lainnya) yang penting nyampe tujuan dengan tepat waktu (ajaibnya kita dah kelaperan dan  keringetan dulu sebelum acara mulai ha..ha….), atau karena dulu di Malang semua dah bisa dijangkau dengan angkot atau selalu saja ada temen yang care dan bisa ”ditebengin” motornya he..he….

Part two : Belajar naek motor ndiri

Nah waktu dah balik ke rumah, masalahpun muncul waktu di rumah udah gak ada Bapak yang biasanya nganter kemanapun anaknya pergi, jarak ke tempat kerja bisa dibilang lumayan (artinya gak begitu jauh kalo naek motor, tapi jauh sekali kalau naek sepeda angin , dan luar bisa jauh kalo jalan kaki he2), akhirnya hanya ada 3 alternatif yaitu :

  1. Harus bisa naek motor sendiri à lagian sudah uzur masak belum bisa naek motor sendiri J
  2. Diantar jemput tiap hari à bikin ibu susah, bikin mbak susah, bikin tetangga susah, karena jemput tiap hari, siapa yang gak susah coba…..
  3. Naek kendaraan umum, oper 2 kali àgak menghemat waktu, soalnya jalannya lebih jauh, dan gak hemat uang….(kerja..kerja…)

Maka harus diambil alternatif pertama yaitu harus belajar naek motor sendiri (apalagi ke-4 temenku dah bisa naek motor sendiri ternyata (waaahhhhh….kacau kalau cuma aku satu-satunya, harga diri dipertaruhkan disini………), jadi diambillah resiko mengatasi kepanikan dengan belajar (soalnya secara pribadi awak adalah orang yang paling takut kalau dihadapkan pada situasi ”bagaimana kalau nubruk ?” atau ”bagaimana kalau jatuh ” atau bagaimana kalau….” )

Step pertama adalah mengerti tentang motor kata ibuku, dan dijelasinlah tentang gigi2 sepeda, gas, nyalain lampu, klakson dan yang paling penting adalah cara nginjak rem J

Step one sukses,

Step kedua adalah naek motornya, tapi kata ibu kalau dah bisa nek sepeda angin gampang…….(moga aja emang bener jadi modal yang bagus)

Step ketiga mulai jalanin motornya,fiuhhhh………..mulai dengan on pada posisi netral, pindah gigi satu dan jalan ……(di belakang ibu teriak2 jangan pindah gigi dua dulu he..he…)

Step keempat ngerem J injak deh rem kakinya, dan berhenti dengan sukses 1 inci di depan pohon mangga ha…ha….

Step kelima …..gak kalah pentingnya adalah belok…belok kanan, belok kiri, belok kanan-kiri J walaupun susah akhirnya terlampaui

Sampai disini muter2 keliling lapangan depan rumah (Cuma paling banter pindah gigi dua, ibu gak rela anaknya ke gigi 3, IDK J )

Step keenam, agar makin ahli, maka diundanglah ahlinya yaitu masku buat khusus ngajarin naik keliling kampung, tapi dicoba dulu di lapangan sepakbola kampung (disini lebih seru, ampe gigi 4 segala, ngebut

Lumayan…sekarang step ketujuh adalah membonceng, sukses juga (soalnya yang dibonceng keponakan yang bebannya gak seberapa he..he…)

Step kedelapan mulai berangkat kantor sendiri (tetep pertama dikawal dulu pulang pergi sama mbak-ku, pulangnya dievaluasi…….di jalan jangan lupa sebelum nyebrang kudu ati2, jangan terlalu ngebut, turunin gigi kalau mau belok atau ketemu polisi tidur dan bla…bla……)

Dan suksesssssss!!!! Akhirnya aku adalah the last az-zahra yang bisa naek motor he2

Part three : jatuh…..

Tak akan ahli kalau seseorang belum mengalami kegagalan .

Udah bisa nek motor, kemana-mana udah bisa sendiri, gak perlu nunggu ibu bisa nganter atau tidak, serasa lebih nyaman dan gimana gitu he..he…, jadi merasa lebih super J

Bisa lebih aktif ngikut kegiatan juga, gak perlu nunggu ada tebengan, punya motor??, bisa naek motor ?? tinggal jalan deh (walaupun ssstttt…belum punya SIMJ) tapi karena rutenya gak jauh2 amat, SIM selama ini gak jadi masalah J

1 bulan bisa naek motor, jujur belum pernah jatuh (moga2 tidak J ), nah waktu itu ada kejadian kita harus pergi ke suatu tempat yang agak jauh untuk keperluan kerjaan, temenku yang ditugasin gak berani pergi sendiri dan ngajak aku, gak masalah untuk naek motornya aja soalnya lebih terpercaya (keluaran baru he..he…), nah masalahnya….ku gak pernah jalan lewat pantura sejauh itu (bisnya, truknya, mobil lainnya serem untuk pemula J ) tapi temenku meyakinkan dengan rayuan mautnya, tertantang juga sih…akhirnya lanjut…kami boncengan naek motor dia (aku yang bonceng !!!! wah…..prestasi he..he…), selamat sampai tempat tujuan, aku bersyukur……..di jalan ku sukses lewat jalan gedhe, ku suskes bonceng orang, ku sukses nyebrang dan belok kanan, sejauh ini tak ada halangan berarti…….., Tuhan tau tapi menunggu Leo Tolstoy bilang J, mungkin aku mengira jalan pulang lebih aman coz dah tau rutenya, tapi olala…belum juga nyampe jalan raya, baru mau keluar gerbang eh………….yang namanya takdir gak bisa dihindari, motornya selip dan jatuhlah diriku dengan sukses di depan pak satpam hiks……(untungnya temenku punya insting untuk gak naik dulu J ), lecet di pergelangan kaki cukup parah (bengkak ampe 2 minggu dan scar di kulit ampe sekarang )

Nah itu yang pertama, ada lagi yang lebih terhormat jatuhnya he..he… , waktu itu lagi liburan, temenku ngajak ke Cangar pemandian air hangat di Batu, dengan penuh meyakinkan dan rayuan mautnya yang berbahaya, akhirnya semuanya berhasil membuatku menurut untuk ke Cangar ber-4 (akhwat semua, 2 motor dengan rincian hanya 2 yang bisa naek motor include me there), jalanannya mengasyikkan tapi menegangkan untukku yang amatir, belokannya gak tajam-tajam amat serta sepi jadi gak begitu susah. Tapi………..cobaan inilah yang menungguku disana, 100 meter dari lokasi ada tikungan tajam yang menurun dan aku tidak memperhitungkannya, lupa masuk gigi 2, gak canggih kalau belok kanan, akhirnya ku nyungsep dengan sukses di tikungan, 10 meter dari jurang……arrggghhhh…..alhamdulillah ya Allah, masih ingat buat ngerem he..he…,dan untungnya gak ada kendaraan di belakang kami, dan untungnya pula ada bapak-bapak baik hati yang nolongin kami,  ajaibnya kami hanya lecet dikit banget, bener2……padahal 100 meter kemudian gerbang Cangar dah menyambut L, konsekuensinya ….liburannya tetep lanjut, kami tetep berendam he..he….

Yah itulah kisahku bisa naek motor ndiri, tapi tetap aja kalau main ke kota, ku tetap jadi pembonceng b’coz :

  1. Ku gak punya SIM
  2. Temenku 4 semuanya punya motor ndiri (tinggal pilih mau bonceng mana J )
  3. Ku gak mau ditilang……..
  4. Maksimal bobot yang kubonceng adalah 50 kg he…he…. (hei…what’s up !!!)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s