AdvEnTure Ala “LaNsIA”…….

Dari dulu ampe sekarang, aku adalah orang yang lurus, keep on track, gak macem-macem (kalaupun macem-macem dikit aja hehehe)
Intinya aq adalah anak baik-baik (baik-baik di jalan, baik-baik di sekolah n baik-baik sayang😀, ngacooooo )
Nah….yang bikin rekorku sgb anak g macem-macem pecah ya ini……….dalam perjalanan ke jakarta 2 kali, aku telah melakukan sesuatu yang bisa ditulis di kolom “pekerjaan yang g boleh diulangi lagi” oleh malaikat pencatat amal kebajikan (loh ????…………..kayaknya dicatatnya sama malaikat pencatat amal ketidakbajikan deh )
Sebenernya ini adalah perjalanan yang menyenangkan, pergi berdua ma temen karib menyongsong masa depan yang cerah dengan transportasi paling aman dan nyaman, yang selalu dinyanyiin sama anak TK kalw hari minggu
“Naik kereta api tut…tut…tut….siapa hendak turut…ke Jakarta….dsb (lupa liriknya)”
Tapi @ the day………..ternyata planning yang menyenangkan itu berubah jadi kacau, chaos, n mengerikan !!!! Dimulai dari rencana keberangkatan kita ke UI untuk ikutan tes masuk UI, qta naik kereta yang kita rasa cukup aman kalu cuman pergi berdua , akhirnya pilihan jatuh pada gajayana, kereta yang berangkat jam setengah 5 teng dari stasiun malang
Dan satu-satunya yang bikin aq mules2 tidak pada tempatnya adalah r-lisa , aq yang biasanya tepat waktu (diusahakan selalu), penuh planning before acting (kadang planning doang hehehe), n prepare before pusing bener2 dibikin pusing n mules.
Biasanya, q dah nyampe paling lambat setengah jam sebelumnya, soalnya gak mungkin lah kita ngejar kereta yang jalannya lurus gak pake hambatan, tapiiiii………….ternyata si r-lis tanpa rasa berdosa datang ke loket pas 3 menit before kereta berangkat, padahal tu petugas udah manggil2 penumpang yang gaya-gayanya telat hehehe, jadinya dengan jantung masih deg-deg ser, naiklah daku ke gerbong kereta, r-lis dengan senyum penuh keluguan dan tak berdosa tiba-tiba bisik-bisik “deg-degan ya……belum, ntar deh bakalan deg-degan lagi anti “ . ternyata emang yang satu ini bikin aku kayak mau loncat aje dari ni gerbong hehehe, kenapa ????? tiket qt adalah tiket lansia !!!! padahal kan qte2 masih gadis imut (apa ??????) hwalah….emang sih pake diskon gedhe, tapinya…..mau ditaruh dimana muka kita klw pak kondektur lagi ngecek tiket coba ????? hmm…..hanya Allah yang bs melindungi kami dan tiket kami, begitu juga doa dari ibu2 kami-lah yang tokcer sehingga kami selamat pulang pergi adventuring ‘ala lansia” hahahaha
Karena percobaan pertama sukses, maka pada kesempatan kedua ketika kami harus kembali lagi ke jakarta buat daftar ulang, maka “ala lansia” itu kami terapkan lagi.
Sama kayak perjalanan pertama, perjalanan kedua inipun hampir aja qt terlambat n ketinggalan kereta, tapi yang bikin jantung bener2 copot adalah “ala lansia” kita ketahuan di pintu pertama, _lha gimana g ketahuan orang cap LANSIA-segede bagong di-thok di lembaran tiket paling atas sendiri wakakaka_
Akhirnya dengan menahan malu yang udah kabur dari pertama, adventure ala lansia ini g berhasil dengan baik di kesempatan pertama , nah tiket yang udah kadung kita beli buat pulang yang tragisnya juga bernasib sama dengan pendahulunya _punya label LANSIA segede bagong di mukanya_ tinggall menunggu takdir yang akan menyapanya waktu pulang nanti :”(
Apalah daya, ternyata waktu pulang, qt yang udah aman dari pintu masuk pertama, malah g selamat waktu pemeriksaan tiket di kereta, jadilah gadis “ala lansia” ini ditegur si kondektur waktu pulang hahaha, tapi bapaknya baek banget, dia cuman ngisengin n ngomel panjang kali lebar plus minta duit, tapi ditungguin ampe tidur- trus bangun trus tidur lagi ampe bangun lagi, eh si bapak gak nongol2…ternyata cuman ngerjain hehehe
Jadi, kayaknya ni pelajaran bisa dicatet di lembaran hidup nih :
1. Kayaknya smua setuju klw qt keep on track bawaannya adeeeeeeeeeeeem aja di ati, coba kalo qt emang salah, pasti deh gak nyaman buat ngapa-ngapain, contohnya…qt jadi gak lahap makan pas di kereta, qt jadi konsen ngecengin cowok cakep di depan qt cuman gara-gara aware banget ma kondektur😀
2. Belilah karcis sesuai umur, bagaimanapun qt gak harus duong maksain penuaan dini biar dapat diskon (kecuali kami yang waktu itu emang butuh banget diskon hahaha)
3. Keuntungan keep on track lainnya adalah gak pake malu ditegor kondektur di atas kereta, nah….ini nih..mereka negornya gak pake bisik-bisik, jadi tetangga kursi kita pasti denger n mesam mesem, tp untungnya si bapak gak pake TOA waktu negor hahaha
4. Qt kapoooook, nyadar kalo jadi orang salah tuh ga enak banget, jadi kayak maling, pulangnya aja pake mengendap-endap biar gak ketemu si mas penjaga pintu masuk stasiun hahaha
5. Enak loooo pake kereta, nyaman n aman😀
6. Barang berharga baiknya dititipin di petugas, soalnya waktu itu hampir aja ada yang kecolongan laptop baru, maklum, sesayang apapun kita ma barang kita, tapi penjagaan kita kan ada lengah-lengahnya juga😀
7. Keep smile kalo ketemu pak pemeriksa karcis, pasti deh bakalan dicurigain hahaha
8. Tapi kalaw qt emang suka tantangan, g pa-pa kok klw mau nyobain kayak gini juga, adventure “ala lansia”😀
9. Nb : ni pengalaman pribadi yang emang g patut ditiru, tp kalo emang mau ditiru, q doain dirimu dan tiketmu selalu dalam lindunganNya😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s